Membangun budaya, bukan sekedar membeli teknologi

Suatu ketika, saat salah satu fakultas di UII mendapatkan kunjungan dari asesor dari salah satu lembaga akreditas internasional dan saya bertugas mendampingi asesor tersebut ketika melakukan visitasi lapangan terkait teknologi informasi. Pada saat pendampingan, ada pertanyaan yang muncul dari asesor tersebut “What do you think about your IT infrastructures? Are you happy with it? How do you improve it?” dan beberapa pertanyaan lainnya.

Building Lego

Pertanyaan yang dia lontarkan adalah pertanyaan yang wajar yang datang dari seorang asesor yang berasal dari luar negeri. Karena seringkali memang pada kenyataannya, di Indonesia, tidak banyak kampus yang mampu memberikan delivery teknologi informasi yang sejajar dengan apa yang diberikan oleh kampus-kampus di luar negeri. Dahulu saya pun selalu memandang kampus di luar negeri dengan kepala mendongak. Seperti sebuah bintang nun jauh di sana, yang tidak mungkin bagi kami yang ada di Indonesia untuk mengejarnya. Seakan-akan, yang ada di Indonesia ini hanya bisa bermimpi sambil terbayang susahnya untuk mencapai level yang sama dengan yang ada di luar negeri tadi.

Saat itu kami sedang mengawali, sedang berada di tahun pertama proses transformasi teknologi informasi di kampus. Sebagaimana tulisan yang pernah saya share di laman ini, semua proses perubahan teknologi informasi selalu berawal dari sebuah nilai yang hendak disasar. Maka kemudian pertanyaan itu saya jawab seperti ini:

You know, as long as we have money, we can buy any kind of technology that we want. But, we are not just buying tech. We want to create a culture. We want to see my students learn anywhere they want. We want to make a culture shift. We want to see how information technology is being used to shape the way we work, the way we learn, and the way we play. 

Jadi, secara umum saya menjawab bahwa membeli teknologi ini sangat mudah, asal punya uang, saya bisa beli semua hal. Tapi membeli teknologi bisa menjadi hal yang kurang bermanfaat ketika pada akhirnya tidak ada nilai yang bisa tercapai.

Salah satu contoh yang terjadi di UII adalah pada saat kami memperkenalkan teknologi yang bernama UIIPrint. Layanan ini memungkinkan seluruh civitas akademika UII untuk melakukan layanan cetak, kopi, dan pindai (print, copy, and scanning) secara mandiri dan tersedia di banyak lokasi di seluruh fakultas di UII. Seorang dosen/mahasiswa bisa mencetak dari manapun di seluruh penjuru dunia, asal memiliki koneksi internet. Layanan ini juga kami siapkan untuk mereduksi jumlah printer di UII yang jumlahnya nauzubillah 😀 dan memberikan layanan terbaik, dengan kualitas cetak yang sangat baik, jauh dari existing printer yang ada di UII.

Tapi sebenarnya ada nilai lain yang lahir dari konsep UIIPrint ini, yakni agar dosen/staf dan mahasiswa UII mau jalan kaki. Tidak jarang dosen/staf duduk seharian di ruang mereka dan tidak pernah jalan kaki, alias mager, duduk di tempat. Pada saat mereka mencetak dokumen pun, cukup di meja saja. Lengkap sudah kemalasan mereka. Karena itulah, adanya UIIPrint paling tidak dapat memaksa mereka untuk berjalan kaki ke perangkat UIIPrint.

Kami bahkan membikin joke, “Katanya mau jihad, masak jalan 10 meter saja tidak mau! ” 😀 UIIPrint lahir bukan hanya untuk mereduksi jumlah printer, tapi juga mengubah kultur agar berhemat kertas, kalaupun mencetak, tentu sesuai kebutuhan, karena harus jalan terlebih dahulu sebelum mengambil cetakan, dan lain sebagainya. Jadi di sini, teknologi UIIPrint diadakan untuk membangun budaya, bukan penggunaan teknologi belaka nir makna. Begitu pula dengan beragam teknologi lain yang kami introduksi, semua bermuara untuk melakukan perubahan budaya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *